Warna-warni Dua Puluh Delapan

Sunday, January 26, 2014

Ketika gue tahu bahwa The Color Run jatuh pada hari Minggu, 26 Januari 2014, gue tahu bahwa gue akan merayakan ulang tahun gue dengan unik dan berbeda.

Sejak ikutan Jakarta Marathon di bulan Oktober 2013 kemarin, gue memang sudah kecanduan event atau race lari. Apalagi kalo ada acara fun run dimana setiap pesertanya yang di garis Start masih berbaju putih, bakal jadi berwarna-warni di garis Finish akibat dilemparin bubuk warna berbahan dasar tepung maizena. Wuih! Sekilas info, The Color Run ini pertama kali diadain di Arizona, AS bulan Januari 2012, dan sampai sekarang sudah menyebar ke lebih dari 30 negara. Akhirnya Indonesia pun kebagian jatahnya.

Sekitar jam 05.00 gue dan semua rekan gue berangkat dari Kelapa Gading. Total 3 mobil sekitar 16 orang, kami memang sudah janjian untuk rame-rame ikut event ini. Ya kapan lagi kan muka bisa cemang-cemong warna-warni.

Jam 06.00 sudah sampai di parkiran Senayan, turun mobil dan langsung bersiap. Pasang headband, naikin kaos kaki "cherrybelle" sampai ke lutut, tiba-tiba gue disergap sama dua rekan gue yang megangin tangan gue.

ANJRIT APAAN NEEEHHHH??!!

Terus ada satu orang yang DENGAN PAKSA memasangkan spanduk yang udah dibentuk jadi kostum yang dibolongi di bagian kepala. AAAAHHHH! Belum sempet liat kostumnya, udah banyak teman-teman gue yang *setiakawan* nendangin pantat gue. OKEH GUE NGERTI! Jadi ini semacam birthday prank ya okeh. Setelah gue liat tulisan di pantat gue, ternyata tulisannya "Please SPANK My Ass", yang sontak gue langsung protes..
"WOOOI SPANK ITU BUKAN PAKE KAKI TAPI PAKE TANGAN SAMBIL DIREMES KELEUSSSSS!"
Setelah kelar dipasangin kostum itu, the next surprise! Gue dipasangin mahkota bertuliskan "BDAY BOY". Jadi ternyata si kostum spanduk ini dibikin sama grup Ya Begitulah dan si mahkota (plus rumbai-rumbai yang dipasang di leher gue) dibikin sama anak-anak OMK. Selama gue dipasangi mahkota, gue baru sadar satu hal!
"Jadi gue harus pake kostum ini sepanjang 5 kilometer, diantara 11.000 peserta??? HANJRIIITTTTT!!!"

Setelah selesai pasang nomor BIB dikostum dan selesai dengan urusan mahkota dan rumbai-rumbai, kami pun bergerak ke area Start. Sepanjang jalan tuh gue yang selalu berusaha berada di tengah-tengah rombongan gue. GILE TENGSIN BOK kalo jalan sendirian gitu sinting. Dan bener aje, sepanjang jalan yang semua orang PASTI ngeliatin gue gitu YA OWOH TOLONG DONK.

Sampai di area Start, that magic happens. Beberapa orang ada yang berteriak dari jauh ngucapin selamat ultah buat gue, yang gue balas singkat dengan "thanks!" sambil nyengir tengsin. Ada juga yang nyamperin minta foto bareng karena dia juga lagi ulang tahun di hari itu. Oh great!

Sembari beberapa teman gue yang sibuk "mencontohkan" pada khalayak ramai untuk men-SPANK pantat gue. ARGH!

Jadi The Color Run ini serunya ada yang namanya Color Zone. Di sepanjang rute lari, ada empat Color Zone dengan warna spesifik. Color Zone pertama yang kali lewati berwarna oranye, dengan sekitar 8-10 volunteer di sebelah kiri dan kanan melemparkan bubuk cat dari botol gitu. Color Zone kedua warna hijau, lalu biru, dan merah. Yang gue suka adalah, efek lemparan cat di kaos gueh. Berasa jadi kanvas kosong yang menantikan tangan pelukis dari aliran abstract expressionism. Yang dengan setiap tambahan warna, jadi makin keren dan berwarna gitu kaosnya.


Buat gue pribadi, sepanjang gue lari sih bukan cuma ketambahan bubuk warna, tapi juga semakin bertambah ucapan selamat ulang tahun! Ya ga ketinggalan ketambahan spank di pantat. Serunya, awal-awal yang cuma berani spank gue itu berjenis kelamin laki-laki. Ada yang langsung main spank, ada yang minta ijin dulu "happy birthday bro, ini beneran boleh spank?". Sampai gue ketemu rombongan anak-anak (yang kayaknya masih SMA atau kuliah gitu masih cabe-cabean deh pokoknya), yang heboh dan minta foto bareng.


Yang jelas setelah foto pada nye-spank pantat gue. Nah sejak itu sih baru banyak cewe-cewe yang mulai ikutan spank. Mana cakep-cakep pula. Sampe ada temen gue yang nanya gimana keadaan pantat gue apakah sakit atau kaga, yang gue jawab dengan polos
"sakit sih engga, horny iye!"
AHAHAHAHA...

Selain makin banyak yang ngajak foto bareng dan mereka ngaku bahwa mereka juga ultah di hari itu, gue juga ketemu beberapa orang yang pake "kostum ultah" mereka tapi yang cuma di kaos bagian belakang mereka ditulis-tulisin "birthday suit atau birthday girl" gitu loh. Tetep sih sepanjang jalan, kayaknya cuma gue yang pake "kostum ultah" yang paling ngaco. Haha. Oya gue juga sempet ketemu sama rombongan bule yang salah satunya pake "kostum ultah" yang belakang kaosnya ditulis-tulisin. Gue sengaja nyusul mereka trus sok cuek lari di depan mereka. Momen yang gue tunggu-tunggu pun datang juga ketika gue mendengar reaksi mereka yang heboh ngeliat bagian belakang kostum ngaco gue. Awalnya mereka yang teriakin gue "happy birthday", terus sempet ragu mau nge-spank gue atau kaga. Akhirnya setelah sepakat mau nge-spank gue rame-rame, satu persatu pun mereka nyusul dan spank gue. Oooh yessss, dapet juga spank dari bule! Lengkap sudah hidup gue!

Sesampainya di garis finish, semua orang dibagiin satu color pack dengan warna spesifik. Berhubung gue memang mental rakus, gue berhasil ngedapetin empat color pack sekaligus haha. Jadi color pack ini buat Post-race Finish Festival di depan panggung, yang kaya di video promosi-nya The Color Run gitu yang rame-rame bersamaan ngelempar bubuk warna keatas. WUIH!

Berhubung asyik foto-foto, jadinya kami ketinggalan si momen ngelempar bubuk cat warna itu deh. Tapi pas lagi seru foto-foto, tiba-tiba gue dikejutkan lagi dengan...


spanduk tulisan "HAPPY BIRTHDAY TIMO" sepanjang DUA METER!

Aaaaahhhh cukup! Cukup kejutan untuk hari ini! *ngusap air mata*

Secara kostum gue udah cukup menarik perhatian orang banyak ya, ini ditambah lagi sama si spanduk ini. Gue pikir, ah ya sudahlah udah terlanjur juga harga diri gue terinjak-injak. Sebodo amat! Gue pun bawa-bawa spanduk ini dengan bangga, secara kayaknya diantara orang banyak ini cuma gue doank yang bawa-bawa spanduk dua meter ahahahaha. Sampe ada orang dokumentasi official dari The Color Run yang meminta kami semua ngasih testimonial dalam bentuk video gitu. Yeaaah masuk tipi!

Ternyata Finish Festival itu ga kalah seru dibanding acara larinya sendiri. Di panggung udah ada DJ yang sigap menghentakkan penonton yang tiba-tiba jadi berubah haluan ke arah clubbing semua. Setelah dihibur sama sexy dancers, MC ngumumin mau kasih hadiah buat Best Costume. Gue yang pas lagi di depan panggung abis melototin sexy dancers pun serta-merta langsung kena tunjuk MC untuk disuruh naik ke panggung. NAH LOH APALAGI NIIIIH!

Beberapa detik kemudian, gue sudah ada diatas panggung, ditonton sama ribuan orang, dan mengenakan kostum konyol gue. Berada di atas panggung itu, otak gue sibuk untuk memilih tampilan gaya, gerakan tubuh, dan ekspresi seperti apa yang harus gue keluarkan. ARGH! Gue belum pernah berada dalam situasi seperti ini. Alhasil sambil berusaha tampil adem dan kalem, gue pun sok asyik jejogetan dikit mengikuti alunan musik bang DJ. Sambil mikir ke diri sendiri, THIS IS NOT HAPPENING!!!!


Jelas sudah, adegan gue naik panggung ini adalah klimaks dari hari ulang tahun gue yang super spesial!


Jadi kaya gini rasanya jadi rock star ya...


Beruntung selanjutnya gue ditemani sama orang-orang nominator Best Costume lainnya. Ada rocker, ada pocong, ada malaikat cowo gay-ish gitu, dan yang menurut gue paling keren sih pasangan pasien-suster seksi gitu man.



Terus tiba-tiba DJ menghentak dengan lagunya, semua nominator ini langsung jejogetan. Lha ini disuruh ngapain sih, naik panggung terus joget-joget, YKS banget ahahaha. Oooh ternyata kami disuruh joget-joget asyik dulu, abis itu penonton bakal pilih dua Best Costume terbaik berdasarkan tepuk tangan dan hiruk-pikuk. Hasilnya ya gue sukses dapet souvenir aja gitu karena kostum gue jelas paling biasa diantara mereka semua. Yang menang si pocong dan si pasien-suster seksi yang ternyata cakep banget itu haha. Lumayan, dapet voucher free membership tiga bulan di Celebrity Fitness
.

Yang seru lagi, ternyata panitia menyediakan beberapa volunteer dengan, apa sih sebutannya, itu loh alat yang bisa niup angin super kenceng. Jadi ya gunanya buat ngebersihin badan (dan rambut!) kita dari bubuk-bubuk warna itu. Biar ga terlalu ngotorin mobil lah. Setelah itu mereka juga nyedian jas hujan sekali pakai gitu biar bubuk warnanya ga nyeplak di jok mobil. Keren!

Sesampainya di rumah, gue pun langsung tepar jaya diatas kasur. Membayar utang tidur semalem yang cuma tidur empat jam. Bangun malem, langsung karokean lagi sama anak-anak OMK, sebagai anti-klimaks dari hari ulang tahun gue yang ajaib.

Kayaknya gue ga berlebihan deh kalau ulang tahun gue ke-28 ini gue sebut sebagai The Happiest Birthday Ever! Coba gue rekap sedikit
  • Surprise kostum "Birthday Prank", berikut mahkota "B'day Boy" dan rumbai-rumbai
  • Diucapin "Happy Birthday" dari banyak orang ga dikenal
  • Plus di-spank ratusan kali
  • Diajak foto belasan kali sama orang ga dikenal, termasuk sama orang-orang yang lagi ulang tahun di hari itu
  • Surprise spanduk "Happy Birthday" sepanjang 2 meter
  • Naik ke panggung The Color Run
Jelas ya, hadiah ulang tahun itu ga perlu yang mahal atau yang unik atau yang buatan tangan atau apapun itu lah. Tapi hadiah ulang tahun gue kali ini ternyata bisa bikin gue melebur dengan banyak orang yang ga dikenal, dan berasa banget bisa ngebagiin energi positif ke banyak orang. Definitely my best birthday ever, with the best birthday gift ever.

Dan momen ulang tahun yang ini dengan sukses menggantikan memori ulang tahun gue tahun lalu. Yes, another stage of moving on :D



NB:
Resolusi gue di umur ke-28 ini sih sederhana aja. Alih-alih nabung material buat masa depan, gue mau nabung pengalaman dan kemampuan. Yes, added value for the fullness of me!

You Might Also Like

0 comment(s)

About Me

Timo - a full-time explorer, a part-time writer, a film programmer, a movie passionate, an author of Sobekan Tiket Bioskop

Subscribe