Hidup Itu Layaknya Roda

Tuesday, April 08, 2008

akhirnya gue bisa kembali ngetik di blog tercintah ini...di selasa siang hari bolong ini...blom ada kerjaan...jarang2 bisa dapet waktu lowong kaya gini...makanya langsung lah buka blogspot...hohohoho...

pengen cerita apa yah...binun juga...

yang pastinya sih hari sabtu kmaren, untuk trakhir kalinya gue maen karawitan buat ngisi acara wisuda. knapa trakhir? karena sabtu kmaren itu adalah kali ketiganya gue maen karwit buat ngisi wisuda, semenjak gue gabung di karwit di tahun 2005 alias tahun pertama gue masuk atma jaya. hah hah hah.

ga kerasa juga yah, udah sekitar tiga tahun berkecimpung di ukm satu-satunya yang gue ikutin di atma ituh. padahal awalnya gue ikut cuma iseng2 ajah.

pertama kali gue masuk karwit tuh, gue inget banget. tertarik gara2 suka ngedengerin mereka maen. trus pengen gabung, tapi ga ada temen. sempet ragu2 tuh daptarnya. sekitar 2-3 hari gue bolak-balik ke Aquarium (nama tempat mereka latihan, lantaran tempatnya ditutupi kaca tembus pandang). akhirnya setelah kesekian kali gue bolak-balik, gue menekatkan diri buat dateng dan ngomong ma orang yang ada disitu bahwa gue pengen ikutan. dan ikutlah gue.

pertama, seperti anak baru lainnya, gue ditaruh di alat yang namanya demung dan saron. ini alat paling standard di karawitan, terdiri dari 7 not saja dan dipukul2 lah secara bergantian mengikuti teks yang ada. ternyata setelah dari alat ini, dilihat orang2 yang memiliki kemajuan pesat dan orang tersebut dipindahkan ke alat lain yang notabene beberapa level lebih sulit daripada demung dan saron.

salah satunya gue, ditaruh di bonang penerus. alat ini terdiri dari 7 not dikali dua, atas dan bawah. total 14 not yang mesti diapalin. bonang penerus ini punya alat pasangan yaitu bonang besar, sama bentuknya cuma beda gedenya. bonang besar lebih gede dan mukulnya lebih lambat. lah bonang penerus ini mukulnya lebih cepet dari bonang besar. alias lebih susah.

setelah lama megang bonang penerus, gue baru nyadar ternyata alat ini adalah alat tersulit di karawitan, sebelum kendang tentunya. yup, menurut gue, kendang adalah top levelnya dari karwit. susahnya setengah mati. gue udah nyoba diajarin tapi gue ga bisa2. mentok aja deh di bonang penerus. hahaha.

nah, brapa lama tuh gue di bonang penerus. kalo ga salah udah nyampe tahun kedua, tapi gue lom bisa nguasain semua teknik bonang penerus. edan kan tuh. makanya wisuda pertama, gue cuma megang saron, wisuda kedua baru dapet rotasi bonang penerus, tapi cuma lagu2 gampangnya, sisanya maen saron. baru deh wisuda ketiga dapet bonang penerus full, kecuali lagu2 gampangnya diserahin ke anak baru. hehe.

nah baru pas wisuda ketiga ini gue bisa nguasain hampir semua teknik2 bonang penerus. teknik2 yang dulu gue lom bisa. ternyata sekarang bisa dan...cukup keringetan juga blajarnya. haha. emank aseli susah aje, bener2 musti apal mati ngelotok dah tuh not2nya. tau donk kalo orang udah jago maen gitar, ga perlu ngeliat ke tangan kiri lagi, lagi mencet senar yang mana. nah skarang alhamdulilah udah bisa kaya gitu, ga perlu ngeliat ke bonangnya, tangan lagi mukul ke not yang mana. cukup liat teks aja. padahal dulu lom bisa tuh kaya gitu. hehe.

oya, ada cerita lucu nih selama gue ngisi wisuda. gue terkenal sebagai tukang tidur slama maen di wisuda. tepatnya di wisuda pertama dan kedua. kenapa tidur? lantaran ada lagu, jenisnya Yen Ing Tawang, ini dimainkan hanya pada waktu mengisi prosesi wisuda (ngasih tabung, pindahin tali topi ituh loh). nah secara yang diwisuda rata2 berjumlah diatas 1000 orang, jadi maenin lagu ini bisa muter2 ampe puluhan kali. mana lagunya tuh slooooooooooow banget. asli mo mati rasanya kalo maenin ini.

di wisuda pertama, aksi tidur gue cukup fantastis sehingga ga ketauan ama rekan2 lainnya. ya ga ketiduran amad sih, paling cuma merem beberapa detik doank. nah wisuda kedua ini nih yang cukup ekstrim. kalo ga salah sih emank gue kurang tidur pas malemnya. alhasil pas pentas, udah ngantuk, ditambah lagi stimulus lagu2 yang malah menguatkan niat ngantuk lo. haha! lucunya, si bapak pelatih tuh sempet ngomelin temen gue yang salah not gitu, trus pas akhir pentas malah muji2 gue "timo kamu maennya bagus!". gue sih senyum2 aja, temen2 gue malah ktawa2. kyahahaha, yang salah kena omel, yang tidur malah dipuji2. hehe.

nah wisuda ketiga ini. temen2 gue udah prepare banget buat mencegah tidurnya gue. gue juga udah mempersiapkan diri setengah mati biar ga ketiduran. dengan tidur lebih cepat, dan paginya minum dua bungkus kopi. sampe di JCC pun gue minum lagi satu kopi susu bungkus yang sengaja udah dibeli banyak buat anak2 karwit. dan berhasil! cukup sukses mencegah kantuk yang melanda dan tercatat rekor baru bahwa seorang timo ga tidur pas maen wisuda. hoho. tapi!



ternyata aksi minum kopi itu berbuah epek samping negatip : BESER!

hah, padahal seblom pentas gue udah bolakbalik pipis ke wc (iyalah, masa pipis di panggung!). terhitung udah dua kali gue ke wc, ditambah lagi pas jeda lagu, gue nyempetin pipis sekali lagi. menurut pengalaman gue, itu angka yang cukup lah buat pipis. ternyata pada hari itu, angka itu ga cukup. dan pas banget lagi ngiringin prosesi wisuda, gue kebelet pipis! oh my oh my. secara gue lagi megang bonang penerus kan, yang tangannya ga brenti2 mukul not. gue tengok yang laen, yang laen enak banget ada pemain cadangan. rata2 saron ma demung sih. gue minta tolong gantiin gue megang bonang penerus, eh ga ada yang bisa. argh! gue mulai resah dan gelisah, sambil mengemis2 minta tolong ke yang laen. yang laen malah ngakak2. huh.

stelah beberapa menit yang penuh penyiksaan berlalu, keluarlah sebuah solusi terbaik: ada yang gantiin gue maen bonang penerus, tapi ga usah dipukul, sok2an mukul aja. hah! at last!

kelar wisuda, keluarlah becandaan baru: tidur sih engga, kebelet pipis yang iya! haha, damn!

yah, ada perasaan laen slaen tengsin gara2 becandaan itu. perasaan semacam, eh mo, ini trakhir kalinya loh lo maen karwit di wisuda. hm.

gimana yah. stelah 3 kali maen karwit pentas di wisuda. kaya ada rasa semacam takut kangen, takut pas wisuda taon depan gue brasa kangen maen karwit. gue menghadapi kenyataan bahwa usia gue di karwit mengharuskan gue untuk pensiun dan memberikan kesempatan untuk anak2 baru di bawah gue. padahal kalo dibilang masih mau maen, iya juga. secara gue baru bisa menempuh hampir seluruh teknik bonang penerus. yah semacam puncak karir gitu deh. "tiba-tiba" harus berhenti dan mengambil pensiun. ah, masa ga ada anti-klimaksnya sih.

tapi overall, gue bener2 menikmati permainan (terakhir) gue pas wisuda kmaren. gue sampe nyuruh satu temen gue yang lagi nganggur buat ngerekamin gue maen pake hape gue. dan setelah gue liat hasil rekamannya. gue yang amaze sendiri, astaga gue bisa toh kaya gitu!

hehe.

yah kayanya ini juga yang dirasain sama senior gue, alias mentor gue di bonang penerus. dimana dia juga lagi di puncak karirnya, dan harus memberikan kesempatan ke gue buat meneruskan bonang penerus. dan sekarang gue ngerasainnya.

ah, benar2 hidup itu kaya roda yah.



NB: oya, yang mau liat hasil rekamannya...

You Might Also Like

3 comment(s)

  1. gak bisa yah berkarawitan pake pispot? setau gue lo punya banyak koleksi pispot deh..

    ReplyDelete
  2. hahaha..lucu mo..lucu..
    tampang lo ntu jg lucu bgt..hahaha..napa ga pempers aja mo??

    ReplyDelete
  3. hahaha..lucu mo..lucu..
    tampang lo ntu jg lucu bgt..hahaha..napa ga pempers aja mo??

    *ester*

    ReplyDelete

About Me

Timo - a full-time explorer, a part-time writer, a film programmer, a movie passionate, an author of Sobekan Tiket Bioskop

Subscribe