The Victimology of Me

Friday, July 03, 2009

di suatu pagi hari nan cerah, bokap gue bilang ke gue,

hati-hati, le. kamu itu punya kecenderungan buat ngilangin barang. liat aja dari dulu; dompet, kunci rumah, handphone, sampe sekarang helm. emank ada kan orang-orang yang kaya gitu dan salah satunya itu kamu.

well, perkataan bokap gue itu bener banget.

dari kecil sih kayaknya gue punya bakat menghilangkan secara tidak sengaja barang-barang milik gue sendiri. yang gue inget, gue pernah ngilangin dompet gue yang berisi sim, ktp, dan segala macem barang2 penting sebanyak dua kali. gue pernah ngilangin handphone gue juga dua kali. kunci rumah yang setiap anggota keluarga pegang satu, gue juga pernah ilangin. ampe hati juga rasanya sempet ilang sih (curcol!).

dan kejadian yang baru-baru ini terjadi, itu yang memicu bokap gue mengeluarkan pernyataan seperti di atas tadi. yaitu helem gue yang super butut, bahkan kacanya aja lumayan burem yang bisa meningkatkan probabilitas kecelakaan lalu lintas, hilang. dan tempat kejadian perkaranya adalah di tempat parkir kampus gue. gue bener-bener ga habis pikir, orang idiot mana yang mau nyolong helem butut gue, yang kalo dipake langsung di kepala tanpa topi, bisa bikin rambut gatel2 dan meningkatkan kecenderungan rambut rontok. penjelasan paling masuk akal kayaknya orang itu juga kehilangan helemnya, trus dia memilih helem paling butut di sekitar dia biar orang yang dicolong ga berasa rugi banget. dan helem gue lah sebagai tumbal. tapi kenapa dari ratusan helem yang ada di tempat parkir itu, helem gue menjadi tumbalnya!?!? hampir saja gue melakukan modus yang sama lantara gue gak punya helem lagi buat jalan pulang. untungnya seorang teman yang baik hati mau meminjamkan helemnya ke gue. gagal lah usaha curanlem (baca: pencurian helem) gue.

ah perkataan bokap gue itu cukup menerangi alam bawah sadar gue sih, bahwa gue memang punya bakat menghilangkan barang-barang gue. dan kayanya salah satu penyebab hal itu adalah seperti yang selalu dibilang ama nyokap gue, ceroboh dan teledor! uhuhuhu. entah yang dimaksud nyokap gue itu teledor dadar atau teledor mata sapi.

kalo kata dosen Psikologi Kriminal dan Forensik gue yang seorang polisi dan psikolog, ada orang yang memang berbakat untuk menjadi korban kejahatan, apapun itu bentuknya. bakat itu adalah pertama dari ciri-ciri fisiknya mulai dari wajah sampai kuku kaki, bahasa tubuh, kebiasaan, dan perilaku si korban.

simpelnya, bayangkan aja ada dua macam karakter, satu karakter adalah Forest Gump yang cowo lugu, polos, dan lemah lembut. satu karakter lagi adalah Xena, cewe perkasa yang kuat dan tak kenal rasa takut. bila anda sebagai penjahat kelas ikan asin, karakter mana yang akan anda perkosa? kalo gue pribadi, lebih milih Xena sih. ya kali-kali aja gue diperkosa balik gitu kan. ahahahaha ngarep!!

tapi setelah gue renung-renungkan, masa sih gue termasuk karakter yang berbakat sebagai korban sebuah tindakan kriminal? track record gue sih belum pernah mendapatkan tindakan kriminal apapun. bahkan dipalak sekalipun, belum pernah. ada sih dulu kejadian pas sma, gue berdua ma temen gue (cowo) pulang sekolah naek kopami (buat yang ga tau kopami itu apa, itu adalah salah satu spesies bus kota yang kalo lewat bisa dua hari sekali). di tengah jalan, kita berdua yang berdiri deketan, disamperin ama dua anak muda yang tampang preman. trus dua anak itu ngedeketin temen gue dan minta duit. damn! kena palak nih! gue denger temen gue nolak tu dua preman sementara gue mendapatkan diri gue mundur selangkah demi selangkah menjauhi temen gue yang kena palak itu. oh sungguh setia kawan sekali yah gue! dari kejauhan gue melihat temen gue ngadu debat ama dua preman muda kacangan itu, dan temen gue ga sedetikpun gentar menghadapinya. sungguh berani temen gue itu. you're the man!!

setelah sekian lama, perjuangan temen gue ada hasilnya. gue melihat kedua preman muda kacangan itu turun dari bis. setelah memastikan situasi dan kondisi aman, gue pun mendekati temen gue tadi, sambil bertanya dengan gaya bak pahlawan kesiangan, "gimana tadi? lo ga kasih kan?". dan temen gue yang baik cuma bisa berkata, "ya kaga lah! ngapain juga gue kasih mereka! tadi gue udah deg2an aja tuh ngadepinnya. trus ELO LAGI! setia kawan abis deh pake acara mundur pelan2!"

ahahahahaha.

tapi kan dari kejadian itu membuktikan bahwa gue ga punya tampang untuk dipalak. contoh kecil itu cukup menjelaskan donk bahwa gue ga ada bakat untuk jadi korban tindak kriminal langsung. kecuali mungkin dicopet atau dijambret. ya ya seperti kisah kedua handphone dan satu helem super-butut gue yang dicolong orang.

dan hal ini cukup memunculkan rasa kekhawatiran tersendiri buat gue, yang dalam program investasi jangka panjang untuk membeli handphone baru semenjak gue kehilangan N-70 gue tahun lalu. ngincer nokia E-51 sih yang bisa WLAN itu. sepertinya itu pilihan yang tepat. dengan tampilan yang kaya handphone biasa nan jadul, tapi fitur2 didalamnya ga kalah dengan blekberi yang lagi tenar itu. blekberi? bah ga cocok ama muka tukang ojek gue yang kemana-mana slalu bawa motor. malu ah! gak lepel! hehe.

yah apapun henpon baru gue, semoga aja ga ilang! amin.

doakan saya yah!

gambar helem diambil dari sini.
gambar bis diambil dari sini.

You Might Also Like

6 comment(s)

  1. mudah2an calon hp baru lo ga ilang2 lagi dah mo..amin(gw kira gw doank yang suka ilang hp..tapi banyakan gw sih klo soal hp..untung hp-nya gak berat2..)

    ReplyDelete
  2. ayoo donkk tunjukin klo lu ga seceroboh ituu !!

    ReplyDelete
  3. ya udaaaa....spy ga ilang tuh...smua brang2 lu yg dibawa kemana2... dirantai deh ke tangan dan kaki lu...supaya ga ilang lagi wkwkwkwk... cara lain lagi apa ya??? masih mikir ahhh....

    ReplyDelete
  4. mhuahuahuhauhuhahauhauhauhuahauhuhauahua gue dmen mo apalagi yang bagian hati lo hilang uoooooohhhhh sampe tertohok gue hyahahahaaaaay yaudalah mo gapapa helm lo ilang berarti emang lo mesti beli yang baru...............

    ReplyDelete
  5. taiks lu...ngebandingin xena sama forest gump...

    ato lo kalo ga bisa xena, forest gump pun jadi?
    dasar maho...

    jek btw lu agustus dimana?ilang juga dari indo?

    ReplyDelete
  6. @arnold, waduh tos dulu lah kita!

    @jee, iya gue ga seceroboh itu kok!!

    @theSHIZ, waduh kalo dirantai, jadi kaya guk guk dooonk...btw salam kenal yah trima kasih sudah mampir!

    @ana, wadooooh curahan hati tersampaikan yaaaa ahahaha TOS DULU lah kita ahahahaha! helm ilang beli yang baru, hati ilang cari yang baru doooonk! ahahahaha andai semudah itu yaaaa...

    @dkabul, emank agustus kmana loooo?

    ReplyDelete

About Me

Timo - a full-time explorer, a part-time writer, a film programmer, a movie passionate, an author of Sobekan Tiket Bioskop

Subscribe