Inside My Head

Wednesday, May 06, 2009

ah kangennya menulis dalam bahasa Indonesia. sorry for my international friend, i promise on the next post i will write in English again. i'm just too miss already to write in my own language. ok? so see you on the next post!

nah nah nah sudah lama yah gue engga bercerita ringan di blog ini. dari postingan bulan Januari kayaknya yang beraaaaaaaaat mulu. padahal kalau beberapa hari lalu gue iseng buka-buka Elmo's Street, postingannya yang ringan-ringan krupuk gitu jadi asik kan nulis dan bacanya. hihi.

jadi apa yang terjadi, mo?

aku punya earphone baruuuuuu! yihiy!



iya iya setelah punya webcam baru dengan merek ga jelas dan didukung oleh harga termurah se-cempaka mas, gue membekali diri gue dengan earphone baru setelah earphone lama gue rusak bo! ga bisa nunggu lama lagi karena kayaknya ga bisa aja menghabiskan 30-45 menit perjalanan rumah-kampus atau kampus-rumah tanpa didukung oleh sarana musik di telinga gue. hoho.

setelah sekian lama mensurvey, earphone apa sih yang oke dan tentunya harga yang paling pas dengan keadaan dompet melarat gue. pertama, satu keputusan besar yang gue buat adalah dengan memilih earphone bermerek! oh ini merupakan sebuah keputusan besar bagi seorang timo, karena biasanya si anak bodoh ini selalu memilih barang-barang tidak bermerek yang penting MURAH. ahahahaha. udah gitu ga tau diri pula, mau cari yang paling MURAH tapi dengan kualitas yang SEBAGUS mungkin. ahahaha pathetic.

kenapa? karena gue belajar bahwa earphone adalah sesuatu yang menempel di telinga lo dalam jangka waktu yang sama. ya trus? udah pengalaman sih, 2-3 kali gue beli earphone murahan di pinggir jalan atau di jembatan benhil yang harganya ga pernah lewat dari tiga puluh ribu rupiah. kualitas suara sih oke TAPI OH TAPI biasanya enga bertahan lama. yaaaa paling lama cuma 3-4 bulan saja. kenapa? biasanya earphone murah nan gembel tersebut lama kian lama akan semakin rontok. yup, RONTOK! yang karet di pinggiran speaker copot lah, yang kabelnya tiba-tiba kekopek lah, yang speaker juga bisa copot lah. brodol! aduh emank harga ga boong lah yah!

dan dengan pengalaman tersebut, gue pun mengikrarkan diri untuk membeli sebuah earphone yang punya merek dagang yang lumayan oke di mata dunia. dan pilihan gue pun jatuh pada PHILIPS SHE1360 dengan harga hanya lima puluh ribu rupiah! yeah!

yup, seri yang ini memang yang paling murah di spesiesnya. ada sih seri yang bagusan yang "Extra Bass" gitu tapi harganya juga lebih mahal, sekitar delapan puluh lima ribu. ah dengana keadaan dompet yang bener-bener sekarat, ya udah lah yang seri ini aja. mepet juga kebutuhannya. lumayan lah dengan kocek segitu bisa dapet merek dagang PHILIPS yang lumayan kan? ya kan? lumayan kan? bener donk? iya ga? iya aja deh? ya ya? yakin? pasti?

ehem okay. apalagi di boxnya ini bahasa Spanyol. wah mantep punya nih kayanya kan. sapa tau ada fasilitas terjemahan otomatis bahasa Spanyol-Inggris atau Inggris Spanyol kalau gue lagi nonton film Spanyol atau ngobrol sama temen-temen berbahasa Spanyol. ihiy!

pas dipake, yaaaaaa lumayan sih. bisa kedengeran vokal dan instrumennya. trus suarana bisa dikecilin atau digedein lewat volume di mp3 player gue. bisa digonta-ganti pula lagunya. atau pilih folder lagu yang mau dimainin. keren kan??

eh eh yang paling gue suka dengan menggunakan earphone atau headphone tuh, ajaibnya si musik itu serasa berdentang di kepala gue loh! ya ga sih? walaupun kita memasang si earphone atau headphone di kiri dan kanan telinga kita, tapi suaranya serasa muncul di tengah-tengah kepala kita! serasa otak ada speakernya gitu loh! atau serasa dari jidat gitu muncul suara! ahahahaha..

kadang-kadang gue suka amazing dan norak sendiri sih kalau plugged-in gitu, yang mata gue bisa bergerak ke tengah atas untuk mencari-cari asal muasal si suara musik itu, "amazing loh! speakernya ada di kiri kanan telinga, tapi suaranya kaya ada di tengah kepala gini!". haha!

eh gue udah menambahkan widget gue di Persimpangan Elmo ini loooh! liat deh ke kanan, ada SHOUTBOX! yipiy! emank sih templatenya masih standar, tar gue perganteng (kalo percantik kan buat cewe) lagi deh! jadi langsung aja ya kalau lagi males komen di postingan, komen di shoutbox juga boleeeeeeee buat ngejunk gitu. ahahahaha!

sama pollingnya juga diisi dooooooonk! tiap bulan mau gue kasih polling-polling menarik sih. haha!

yah biar postingan ini jadi postingan rehat aja sih sebelum kita mengikuti kelanjutan perjalanan gue seputar Paris dan Eiffel. so siap-siap buat part tiga, udah diketik sih tinggal klik publish aja. hoho!

You Might Also Like

7 comment(s)

  1. hahahahhahaa good description bro! (baca : lebay lo!) once again : lebay. tapi jd penasaran juga sih gue nyobainnya.. ahahahhahaa jgn2 suara hati gue kedengeran juga di kepala gue..

    ReplyDelete
  2. pengalaman saya, earphone Philips suka mati gaya di pangkal kabelnya... so, be careful, Timo. jangan suka ditekuk2 pangkal kabelnya (entah pada colokan, atau pada ear). ntar tiba2 suaranya hilang sebelah, nggak di tengah2 lagi... :p

    ReplyDelete
  3. @iin
    eh ini bukan promosi loh, in! ahahaha...

    @toni
    oiya? waduh waduh....ya ati2 deh gue makenya...btw elo rekomended apa nih? tentunya yang sesuai bajet mahasiswa melarat kaya gue yah...hehe...

    ReplyDelete
  4. Dibayar berapa lu ama Phil? untuk 50 rb earphone hahahhahaha...*mang niy, para blogger harusnya dibayar ya kalo postingannya semi iklan kayak2 gini niy*

    ReplyDelete
  5. argh.. gue juga mao beli. hahahahaha.. memang.. kemacetan tanpa musik... feels like not enjoying the day euy.

    ReplyDelete
  6. mo.. ntar kalo nemu yang bahasa mandarin, mau yah dikasih tau.. sapa tau kalo dicolokin ke dipidi player, bisa membantu gue memahami subtitle mandarinnya :LOL:

    ReplyDelete
  7. @ocha
    iya nih! harusnya gue dapet royalti yah! yaaa minimal diskon pas beli produk mereka lah! ahahaha...

    @rio
    kehidupan tanpa pacar juga feels like not enjoying the life euy...*loh??

    @mbakDos
    njiahahahaha siap deh! mudah2 gue bisa nemu sekalian yah multi-lingual...ahahahaha!

    ReplyDelete

About Me

Timo - a full-time explorer, a part-time writer, a film programmer, a movie passionate, an author of Sobekan Tiket Bioskop

Subscribe