Cahaya di Ujung Lorong

Monday, September 16, 2019

Walking down the memory lane itu ternyata menyenangkan ya.
Racun sih. Tapi menyenangkan hahaha.

Kegiatan ini memang terbilang subjektif sih. Karena kan kalau lagi bernostalgia dalam pikiran gitu, secara nggak sadar pasti kita akan ingat-ingat yang indah-indah aja, dan nutupin yang nggak enak. Tapi berhubung gue agak masokis, kadang gue juga suka inget-inget yang sakit-sakit juga. Sekalian ngetes gue udah sampai mana sih perjalanan hidup gue sekarang ini. Maksudnya apakah ada sisa-sisa gagal move on atau bener-bener udah ada di langkah selanjutnya yang lebih dewasa. Ya untungnya yang kedua ini sih, jadi gue bisa mengingat berbagai macam rasa kenangan yang pernah ada seobjektif mungkin. Dan ternyata gue nemu kegunaannya.

Iya, sepahit-pahitnya masa lalu, ternyata lebih baik daripada pahitnya masa kini. Kenapa? Karena pahitnya masa lalu udah bisa gue lewatin dengan baik. Sementara pahitnya masa kini, gue belum bisa kelarin. Jadi ini kaya metode aneh gue buat menyemangati diri sendiri sih bahwa gue pernah kok ngadepin pait getir kehidupan dan sehat sentosa! Bahwa ternyata gue udah pernah ngejalanin proses move on yang lumayan elaboratif dan komprehensif.

Berhubung langkah-langkah ini sangat berguna, maka rasanya akan sayang kalo gue nggak tulis.

Iya, butuh sekian tahun buat gue untuk bisa look back dan mengambil berbagai macam sisi positif dan pelajaran hidup. Jadi beruntunglah kalian yang membaca ini, siapa tahu bisa membantu!

Balik ke tahun 2012, punya pacar pertama itu memang menyenangkan. Apalagi ini adalah pacar pertama di umur gue yang ke-26. Yes gue udah melewati gelar Jomblo Perak / Jomblo Sejak Lahir sampai berusia 25 tahun. Hubungan romansa berkomitmen yang pertama ini juga spesial karena semuamuanya bener-bener pertama kali kan, apalagi gue dapet paket lengkap dalam satu hubungan ini.

LDR? Check!

Diserobot cowo lain? Check!

Diputusin? Check!

Naaah setimpal dengan pengalaman jatuh cinta yang menyenangkan, pengalaman sakit hatinya pun juga tiada duanya. Hancurnya luar biasa, sedihnya tiada tara. Detik-detik gue diputusin bisa dibaca di sini.

Ada kali itu tiga harian gue tiap malem nangis mulu di kamar sendirian. Abis itu seminggu pertama udah kaya mayat hidup aja; berangkat kerja males-malesan, pulang langsung rebahan di kasur.

Di akhir tahun gue sengaja traveling model road trip berempat sama temen-temen gue, dengan tujuan sebagai healing therapy gue karena memang traveling adalah sumber kebahagiaan gue. Tidak disangka, Tuhan dan alam semesta berkata lain. Di hari pertama tahun baru 2014 gue dikasih closure yang luar biasa pecah; ketemu mantan dan pasangan barunya di Bromo.

Semenjak closure yang gila-gilaan itu memang sangat membantu proses move on gue sih. Setelah itu tinggal ngobatin serpihan-serpihan kecil aja, jadi agak gampang.

Berapa lama sih proses move on gue itu? Gue nggak bisa hitung dengan pasti ya. Kata seorang psikolog, proses move on itu dikali dua dari durasi pacaran. Durasi pacaran gue itu sebelas bulan kalo gak salah, masa perlu 2 tahun??? Kayaknya nggak selama itu juga sih. Kayaknya sampe gue bisa beneran jatuh cinta lagi deh. But anyway, gue mau cerita gue ngapain aja selama gue move on itu. Hal-hal yang rasanya bikin gue jadi bangga sama diri sendiri gitu.

Pertama, yang paling mudah bagi jiwa-jiwa galau sakit hati adalah menghibur diri dengan gambar-gambar berisi untaian quotes positif. Hahahaha ini ketebak banget ya. Tapi gue inget betapa gue suka banget ngeliatin gambar quotes itu trus baca kalimatnya berulang kali dalam hati. Kaya jadi semacam mantra buat diri sendiri gituuuu. Sampe gue bikin satu folder khusus isi quotes cobaaaa.

Nah salah satu quotes yang paling ngefek buat gue adalah Serenity Prayer dari Reinhold Niebuhr, ini dikasih temen gue AR (thank you yaaa!) dan ternyata sangat manjur dalam proses move on gue. Ini doa yaaaa, setiap kali gue ngerasa sedih, gue langsung baca ini dalam hati berulang-ulang-ulang-ulang-ulang sampe mendingan. Emang yaaa cara menyembuhkan luka hati yang paling mujarab adalah balik lagi ke Yang Maha Kuasa. Mohon ampun dan pasrah. PASRAH, ini kuncinya ya. Gue sih PASRAH, tapi masalahnya masih berasa sakit brooooo!

Kedua, gue dengerin lagu. Playlist gue nggak se-desperate isinya lagu-lagu patah hati semua siiiih, kalo soal ini gue nggak semasokis itu. Nah dalam proses move on, gue udah punya tujuan; bisa melupakan dan menyembuhkan rasa sakit untuk kemudian bisa melanjutkan hidup dan merasakan jatuh cinta lagi. Nah dengan gue udah goal setting begini, maka semua langkah harus mendukung tujuan itu dooonk. Jadi mulai dari quotes sampai lagu, selalu gue cari yang bernada positif.

Nah ada satu lagu yang nyantol banget di gue pada saat itu; Zedd - Clarity (Acoustic Version). Iya! Harus versi akustik! Refrennya kaya gini.

'Cause you are the piece of me
I wish I didn't need
Chasing relentlessly
Still fight and I don't know why
If our love is tragedy why are you my remedy
If our love's insanity why are you my clarity

LOHHHH KATANYA NGGAK MASOKIS!!! HAHAHAHAHAHAASUUUUUUU


Aslik ya bener kata orang loh, kalo lagi patah hati trus dengerin radio, pasti lagu yang diputer itu-itu aja dan berasa cocok. Padahal mah kita ajaaaa yang nyocok-nyocokin biar berasa drama HAHAHAHA. Tapi beneran, di masa-masa itu lagu ini nih (berasa) sering banget diputer di radio buset. Sampe gue dengerin satu album Clarity-nya Zedd itu, langsung deh berasa pecaaaahhhhh ini album gue bangettttt hahahahaha.

Zedd di album Clarity itu kaya paradoks ya; liriknya galau tapi musiknya EDM jedagjedug. Nah dengan kondisi gue pada waktu itu, kombinasi ini kaya sempurna gitu loh. Liriknya merepresentasikan pesan, sementara melodinya kaya memacu gue untuk bergerak. Secara metafora ya bergerah itu buat move on. Jadi kaya dengerinnya itu seakan nyemangatin buat move on sih!

Lo berasa gak sih kaya punya soundtrack of your life gitu, apalagi buat momen-momen tertentu. Nah udah bisa dipastikan bahwa Zedd - Clarity ini adalah soundtrack gue di masa-masa putus hahahahaha!

Oya selain lagu itu, gue juga dengerin ulang lagu-lagu masa pacaran yang udah pernah gue buat playlist-nya di iPod gue. Ini sih maksudnya biar image lagu itu jadi numb aja ke gue. Awalnya sih nggak enak banget ya karena keinget terus momen-momen dan kenangan di balik lagu-lagu itu. Tapi setelah didengerin berkali-kali, lama-lama jadi biasa aja. Jadi yesss gue hadepin terus sih hal-hal yang malah bikin gue keinget doi, biar jadi biasa aja dan gak baper-baper amat.

Hal yang gue nggak lakukan di masa move on ini adalah menulis. Ini termasuk hal yang sangat aneh sih, mengingat gue blogger ya yang banci cerita apa aja di blog. Seinget gue sih kenapa waktu itu gue nggak nulis adalah karena temen-temennya dan dia juga suka baca blog gue. Jadi gue nggak mau terlihat rapuh gitu sih di depan mereka. Makanya gue menahan diri untuk nggak nulis apapun tentang sakit hati gue, dan sebagai gantinya ya gue curhat aja ke teman-teman terdekat.

Oya soal temen-temen doi, ada perilaku gue yang gue sesalkan. Di momen awal-awal putus itu gue kaya reach out ke satu-dua temen-temennya gitu kaya minta dukungan - yang langsung tanpa basa-basi dimentahkan sama mereka semua. Maksudnya ya mereka nggak ngedukung gue dan jelas lebih ngedukung temennya sendiri. Sampe malu sendiri gue. Waktu itu sih gue sedih banget, tapi lama kelamaan gue sadar bahwa hal itu wajar banget mereka lakukan. Yang mestinya, gue ya nggak harus se-desperate itu sampe reach out ke circle doi. Playing victim just doesn't work. Ini adalah hal yang mubazir dan buang-buang energi - malah menumpuk sakit hati. Yang paling bener ya menata diri dan menambah value positif di diri sendiri.

Keempat adalah lari! Iya masa itu tuh lagi masa-masa happening buat lari. Awalnya sih gue belum pernah lari sama sekali ya jadi gue pake app gitu untuk lari pelan-pelan. Sampai akhirnya gue bisa lari mulai dari 5 km sampai 10 km. Jakarta Marathon yang 5 km gue pernah, sampai Bajak Jakarta yang 10 km juga pernah. Aslik ya lari itu beneran terapi juga loh, tapi lebih ke terapi mental sih bahwa you can do it you can do it!

Berasa simulasi mini dari hidup nggak sih. Lo nggak tahu kapan bisa finish, sementara udah capek banget tapi lo sadar bahwa harus finish ini lari. Terapi mental untuk tetap maju walaupun capek fisik gituuuu. Beneran permainan pikiran banget, dan memaksa gue untuk berpikir positif terus untuk terus sampe. Meski ya gak muna ya sambil mengayunkan langkah lari kecapean nyambung nafas tetep kepikiran sakit hati hahahahaha!

Oya adegan lari yang paling berkesan jelas Color Run 2014 yang bertepatan dengan ulang tahun gue. Iya ini sebulan setelah adegan ketemu mantan di Bromo itu. Di sini gue berasa bahwa masih banyak yang sayang gue! Iya teman-teman gue lah - terutama yang rela jadi pendengar setia kegalauan gue walau mereka sampe bosen ya hahahaha. Kalau nggak ada mereka, nggak tau lagi deh gue mesti bersandar pada apa CIYEEEEHHHH

Momen ini bener-bener jadi pelipur lara banget
Kelima, dan yang paling nampol, ya traveling itu tadi. Selain sebagai self reward bahwa gue "deserve this" tapi juga terapi patah hati. Dengan ketemu lokasi baru dan orang-orang baru, kaya ngelatih gue buat siap menghadapi dunia lagi. Lalu ya ternyata Tuhan Maha Baik ya, langsung dikasih closure yang SUPER PECAH!

Kalo nonton, mo? Sampai detik gue nulis ini, gue nggak inget sih satupun judul film yang berkesan yang membantu atau jadi kaya tema di masa move on itu. Kayaknya di masa-masa itu gue lagi nggak nonton film yang "berasa cocok" gitu. Tapi rasanya sih yang lumayan ngebantu itu Silver Lining Playbook (2013). Ya ending-nya mereka jadian sih, tapi nonton itu kaya warm feeling aja dan lumayan menyeduhkan hati. Film itu kaya nunjukkin bahwa it's fine punya berbagai kelemahan dan berbeda dari masyarakat normal pada umumnya, untuk kemudian ya bisa nemu orang yang bisa nerima elo apa adanya. TAPI GUE KAN NGGAK HUHUHUHUHUH.


Tapi beneran kayaknya itu satu judul film yang jadi semacam Serenity Prayer gue deh. Film yang bisa memuluskan jalan gue untuk proses penyembuhan diri ke tahap lanjut. Yang sekarang kalo gue nonton film itu lagi, gue kayak ngerasa "ah, gue udah pernah ngalamin jatuh sedalam-dalamnya dan bisa bangkit lagi salah satunya gara-gara film ini".

Kayaknya itu aja deh ya yang gue inget, tentang apa-apa aja yang gue lakukan demi mencapai tujuan gue untuk bisa move on dengan sukses. Hasilnya ya sukses kok. Perjalanannya memang sakit dan berdarah berair mata, tapi worth it bro! Ya ini kaya perjalanan hidup yang mesti dijalani dan dihadapi, meski berbatu-batu dan berlubang-lubang tapi sembari jalan gue kaya percaya bahwa di depan nanti bakal indah.

Ternyata bener kok :)


You Might Also Like

0 comment(s)

About Me

Timo - a full-time explorer, a part-time writer, a film programmer, a movie passionate, an author of Sobekan Tiket Bioskop

Subscribe