Kaleidoskop 2010

Friday, December 31, 2010

2010? Berhubung tiket sekali jalan ke UK udah di tangan, jadi semoga gue bisa diterima sebagai relawan di Vincentian Volunteer itu. Kerja sosial di Eropa sana? Damn, it's one of my things-to-do-before-i-die! Setelah pulang dari Manila dan sambil nunggu berangkat (kalau gue diterima sebagai relawan), rasanya gue harus cari kerja yang cuma lima bulan. Apa aja deh asal menghasilkan duid buat biaya tiket pulang gue dari UK. Haha! Semoga selama di UK juga, gue bisa membangun pondasi untuk impian gue yang lebih besar, yang gue percaya akan terwujud di tahun selanjutnya (2011). Amin! (Kaleidoskopi 2009, 2009)


Januari 2010
Di bulan ini, gue masih gila-gilaannya ngejar target dan deadline kerjaan gue selama di Manila. Dari 34 paroki yang gue kunjungi dan gue ajak untuk menjadi Welcome Center (WC) untuk menampung para peziarah yang datang dari luar kota dan luar negeri, hanya 9 yang mau menjadi WC. Kalau November-Desember kerjaan gue meliputi ke-34 paroki ini, maka mulai dari Januari sampai Hari-H pekerjaan kami hanya fokus pada persiapan para WC ini. Bukan berarti lebih mudah, malah terkadang memeras urat tenaga. Tapi gue jadi lebih dekat dengan setiap contact person dari setiap WC gue ini, dan gue jadi sedikit tersadar akan sesuatu yang gue lakukan pada saat itu.





Februari 2010
Saking sibuknya karena menjelang Hari-H, gue baru sempet nulis setelah acara Taize Pilgrimage of Trust in Manila selesai. Ini dia, hasil kerja keras, keringat, kekesalan, dan apapun itu akhirnya terbayar dengan baik selama acara lima hari tersebut. Ketemu temen-temen yang gue temui di Taize dua tahun lalu, ketemu temen-temen baru pula, sharing bareng, dkk. Wuih! Setelah acara selesai pun bukan berarti kerjaan kami sudah selesai. Kami juga tetap mengunjungi para WC kami untuk mengucapkan terima kasih kepada mereka. Yang paling berat di bulan ini adalah untuk berpisah dengan rekan-rekan sesama volunteer. Yak ampun ga pernah gue sesentimentil itu, nangis mulu gue! Gue engga pernah nulis tentang ini sih, karena gue takut jadi sedih aja. Bayangin aja, cuma bersembilan yang bener-bener setiap hari ketemu, ketawa-ketawa bareng, nangis dan marah-marah bareng, maen bareng, dan tiba-tiba pisah aja gitu tanpa tahu kapan lagi ketemu. Haish! Tapi gue selalu yakin, engga ada itu kata goodbye, gue selalu bilang see you later karena gue yakin suatu hari nanti gue akan ketemu mereka lagi. Bukan di surga, tapi di bumi ini dimana gue berpijak!


Maret 2010
Kepulangan gue ke Jakarta setelah empat bulan hidup di negeri orang. Rasanya bener-bener kaya abis format ulang hard disk; semua kaya mulai dari awal lagi. Walaupun ini bukan pertama kalinya buat gue (gue pulang abis tiga bulan di Taize pun sama susahnya) tapi tetap sulit untuk kembali beradaptasi dengan kehidupan Jakarta. Apalagi selama di Manila gue biasa naik transportasi umum macam jeepney dan MRT yang anti macet, di Jakarta gue kembali mengarungi jalanan dengan sepeda motor butut gue dan kena macet aja gitu! Jadilah gue masih hangover dengan kehidupan gue di Manila. Gue inget gue juga harus buru-buru cari kerjaan yang mau nerima gue cuma lima bulan buat ngumpulin duit buat tiket pulang gue dari UK. Haha.


April 2010
Wah, gue engga nulis apapun selama bulan April ini. Yang gue inget, gue udah mulai bekerja sebagai guru les di sebuah tempat les matematika untuk anak umur 7-10 tahun dengan berbahasa Inggris. Mungkin karena selama di Manila gue engga terbiasa ngeblog karena saking sibuknya, pas ini gue juga sibuk kerja. Kerja bareng anak-anak itu ternyata menguras energi! Dari jam 10 pagi sampai jam 6 sore, sampe rumah gue langsung tepar jaya. Bener-bener capek dan engga ada tenaga lagi buat ngeblog. Gue juga jadi lebih menghargai yang namanya weekend, jadi gue manfaatin banget lah itu hari Sabtu dan Minggu buat begaol. Tuh kan, semakin engga sempet lagi buat nulis.


Mei 2010
Masih sibuk-sibuknya mencari nafkah demi selembar tiket pulang. Beruntung gue menyempatkan diri untuk nulis tentang kerjaan gue sebagai guru les itu. Kayaknya di bulan ini gue udah beli tiket PP Jakarta-Bali deh. Ini beli tiketnya rada impulsif pula! Lagi ada diskon gila-gilaan dari Air Asia di MKG, dan gue beli aja gitu dengan gampangnya. Set dah! Demi saking gue engga pernah ke Bali dan tengsin donk kalo ditanya sama bule tentang Bali tapi gue belum pernah kesana. Jadi gue pikir, sebelum gue meninggalkan tanah air untuk waktu yang lama, setidaknya gue udah pernah ke Bali lah. Bokap juga udah sering nyindir, "kamu ini udah kemana-mana di luar negeri, tapi ke Bali aja belum pernah". Hehe.


Juni - Juli 2010
Gue masih engga sempet nulis aja gitu di dua bulan ini. Bener-bener yang namanya dunia blog gue tinggal dada-gutbai. Mungkin ini kali ya efek dari jam kerja gue yang rada nyeleneh itu. Kalau jam kantor biasa kelar jam 4 mah mungkin gue masih bisa kali yah ngeblog. Tapi kelar jam 6, kena macet, capek pula. Mana gue kalo nulis itu kerjaannya nunggu mood, which is sama susahnya kaya nunggu pacar. Haha!


Agustus 2010
Nah di awal bulan ini gue udah resign dari kerjaan gue dengan berbagai alasan; gue merasa engga cocok bekerja dengan anak-anak (which is hal ini udah gue rasakan di minggu-minggu pertama gue), ditambah udah jengah karena gue engga punya waktu untuk gue sendiri (introvert butuh me-time yang buanyakkk!), plus karena tanggal 11-20 gue ke Bali. Sempet pula gue mem-publish secara official Things to do Before I Die gue. Selain itu rasanya gue butuh persiapan mental dan fisik sebelum gue meninggalkan tanah air dalam waktu yang lama. Persiapan fisik macam packing sih gue udah biasa. Persiapan mental ini yang bener-bener sulit! 


Pergi selama tiga bulan dan empat bulan jadi serasa engga ada apa-apanya. Nah ini gue pergi, dengan belum punya tiket pulang, gue bener-bener engga tahu kapan gue akan pulang ke tanah air! Karena gue bener-bener terbuka akan berbagai kesempatan yang (akan) tersedia selama gue di UK. Nah sedihnya itu bukan main!
Gue ingat pas di airport setelah pamit sama bokap-nyokap, mati-matian gue nahan air mata sembari jalan ke boarding room. Sampe tengsin gue diliatin orang-orang. Belum lagi pas di boarding room, gue sms temen-temen gue; dari anak-anak Gank-C, temen-temen gereja, temen-temen kampus. Gue baru sadar pas gue ngetik ini, waktu itu tiga orang yang nelpon gue setelah nerima sms gue bener-bener mewakili ketiga kategori teman-teman gue itu; Aart Juliady yang kayaknya nelpon di tengah jalan (abis berisik gitu latar belakangnya), Dimas Cilix temen gereja, dan Michelle Andina Kirwanto temen senasib dan seperjuangan kontes serta kampus. Oya terakhir pas banget sebelum gue masuk pesawat, Romo Romanus moderator kaum muda di gereja gue yang gue cukup deket juga nelpon. Nah masing-masing telepon itu sukses berat membuat gue sesenggukan sampe muka gue belepetan air mata. Haish!


September 2010
Sekali lagi gue transit di Kuala Lumpur untuk nyambung penerbangan langsung ke London. Berhubung gue udah bosen dengan kota ini alias udah gue jelajahi tahun lalu, jadi gue sengaja untuk tiba di KL rada maleman jadi bisa langsung tidur (tetep tidurnya di bangku kaya tahun lalu, serasa bekpekers gitu looohhh ;p) dan lanjut penerbangan besok paginya. Pagi hari di KL gue masih merenungkan langkah hidup yang gue ambil ini; meninggalkan zona aman yang jelas-jelas ada masa depan gue disitu demi sebuah impian lama dimana belum ada satu tiang pondasi pun untuk membangun masa depan gue. Tapi dengan terbangnya pesawat Airbus 340 ke London, terbang pula kekhawatiran gue itu dan saatnya gue untuk menatap ke depan! Tiba di London dan setiap pagi gue terbangun dengan bertanya-tanya; gue beneran di London ga sih atau cuma mimpi? Akhirnya tiba di perhentian gue di UK, Glasgow. Engga tanggung-tanggung, langsung coba makanan khas Skotlandia yang...beda.


Oktober 2010
Bulan kedua perantauan gue di negeri orang, gue mulai menikmati masa tinggal gue. Gue memang jarang homesick, karena gue punya berbagai strategi untuk mengatasinya; larut dalam kehidupan orang lokal. Beruntung gue nemu universitas yang ngadain Doa dengan Nyanyian dari Taize setiap hari Senin, jadi gue AMAN. Ini salah satu strategi gue mencegah homesick juga nih; BERDOA. Karena gue ingat salah satu hal yang engga bikin gue homesick selama gue di Taize dan di Manila adalah hampir setiap hari kami berdoa. Jadi meringankan beban dan cukup mengalihkan pikiran, kan.  Di bulan ini gue juga nemu toko Asia yang jual bahan-bahan makanan Indonesia jadi gue mencoret satu poin hal-hal yang bisa bikin gue homesick; Makanan Indonesia yang Pedas (baca: SAMBEL). Gue juga menemukan fakta bahwa selama disini, gue engga perlu takut dalam memenuhi nafsu birahi nonton bioskop gue. Ada akhir pekan yang fantastis juga selama di Manchester. Lalu di akhir bulan gue menerima kabar bahwa terjadi dua bencana alam dalam kurun waktu 24 jam di Indonesia.  Gue yang cuma bisa ngeliat berita dan berdoa, akhirnya gue tuangkan dalam tulisan. Kagetnya, tulisan gue itu di-click sama orang-orang di dunia maya sebanyak lebih dari 10.000 kali! Entah 10.000 kali atau 10.000 orang yang berbeda yang mengunjungi tulisan gue itu.


November 2010
Kerjaan yang rada santai (engga sesibuk kaya di Taize dan di Manila) dengan jam kerja yang lumayan longgar, membuat gue jadi punya banyak waktu untuk menulis dan merenung. Berhubung gue kalo merenung itu suka kemana-mana, alhasil jadilah gue banyak banget bernostalgila. Sayang kalau pikiran nostalgila itu menguap saja, jadilah gue tuliskan di blog gue ini. Nostalgila gimana pertama kali gue tau yang namanya Taize sampai gimana ceritanya detik-detik kesarjanaan gue. Di akhir bulan, detik-detik bersejarah dalam hidup gue kembali terjadi; pertama kali gue berinteraksi dengan benda putih yang bernama SALJU.


Desember 2010
Musim dingin sudah mulai, dan salju pun jatuh ke bumi. Terwujud juga impian gue untuk megang salju dengan tangan gue sendiri. Hari-hari pertama salju rasanya masih kaya bulan madu. Tapi kalau salju turun terus-menerus sampai bikin transportasi kota Glasgow lumpuh total? Jadi terisolasi di rumah. Parahnya, gue jadi batal nonton MU-Valencia dan lenyaplah impian masa kecil dan uang gue. Engga cuma itu, gue pun nyaris diperjakakan oleh bapak-bapak di bioskop nan gelap gulita. Tapi di akhir bulan dan di akhir tahun yang luar biasa ini, ditutup oleh impian gue yang udah gue pendam selama dua setengah tahun lamanya; Taize European Meeting!


Resolusi 2011?
Rasanya kurang lebih gue sudah membuat kalender perjalanan gue selama setahun ke depan; memenuhi masa kerja sosial di Glasgow sampai akhir Juni, lalu satu bulan mini-Eurotrip untuk mengunjungi teman-teman lama gue di beberapa negara, dan kembali ke bukit Taize sampai setidaknya European Meeting selanjutnya di Berlin. Semoga dengan singgahnya gue di Taize selama beberapa bulan, gue bisa men-digest dan merefleksikan segala hal luar biasa yang telah terjadi pada gue selama ini. Karena gue ingat benar, semenjak Manila gue benar-benar belum punya waktu untuk duduk diam dan merenung karena terlalu sibuk untuk mengejar mimpi-mimpi. Lalu langkah selanjutnya setelah proses refleksi itu adalah semoga gue bisa menemukan jalan gue untuk kerja sosial sebagai apa dan dimana. Amin!

You Might Also Like

0 comment(s)

About Me

Timo - a full-time explorer, a part-time writer, a film programmer, a movie passionate, an author of Sobekan Tiket Bioskop

Subscribe